Saturday, September 27, 2014

Teori Pendidikan Islam Menurut Ahli Pendidikan

Teori Pendidikan Islam Menurut Ahli Pendidikan - Para ahli pendidikan muslim membedakan secara tegas antara pendidikan (al-tarbiyah) dan pengajaran (al-ta’lim). Pendidikan mempunyai ruang lingkup luas dari pada pengajaran. Mengutip pendapat al-Ghazali, M. Jawwad Ridla (2002: 200) menyatakan bahwa:
“Pendidikan tidak hanya terbatas pada pengajaran semata. Si penanggung jawab berkewajiban mengawasi anak dari hal sekecil dan sedini mungkin. Ia jangan sampai menyerahkan anak yang berada di bawah tanggung jawabnya untuk diasuh dan disusui kecuali oleh perempuan yang baik, agamis, dan hanya memakan sesuatu yang halal…”.
Al-Ghazali juga menambahkan bahwa:
“…pendidikan itu mirip seperti pekerjaan seorang petani yang menyiangi duri dan rerumputan agar tanamannya bisa tumbuh dan berkembang dengan baik”.
Keseriuasan menangani urusan anak membawa para ahli pendidikan pada kesadaran bahwa aktivitas pendidikan dimulai dari semenjak awal kehidupan.

Dasar-Dasar Psikologis Proses Pembelajaran

Beberapa dasar psikologis pendidikan yang sangat penting yang bisa diambil dari pemikiran para ahli pendidikan Islam:
  • Al-idrak (kognisi) sebagai dasar utama pembelajaran. Para ahli pendidikan muslim mengharuskan guru memberi perlakuan yang berbeda terhadap anak yang cerdas dan anak yang berkemampuan terbatas. Guru mengajarkan materi yang jelas dan sederhana agar dapat dipahami oleh anak yang berkemampuan terbatas; jangan sampai guru menyampaikan kepadanya materi yang rumit dan kompleks, sebab hal ini dapat menyurtkan minat dan animonya untuk belajar;
  • Para ahli pendidikan Islam menegaskan bahwa usia yang tepat untuk pengajaran awal adalah enam tahun. “Jika usia anak telah mencapai enam tahun, maka ia sudah seharusnya dibawa kepada guru untuk belajar serius dan intensif”, (Ibnu Sina dalam al- Qannun).
  • Pemahaman Tentang Subjek Didik. Pemahaman tersebut tercermin dalam: 1) pemahaman tentang kejiwaan anak merupakan dasar pijakan bagi keberhasilan pengajaran. Pemahaman ini dimulai dengan memahami perihal diri anak dengan terlebih dahulu memahami lingkungan sosial anak, terutama lingkungan keluarganya karena anak adalah cerminan dari kondisi keluarganya; 2) pemahaman guru bahwa pada dasarnya anak suka sekali bermain, sehingga harus difasilitasi dengan tepat;
  • Guru tidak boleh secara terang-terangan bertindak pilih kasih pada murid mereka, karena anak sudah memiliki kepekaan terhadap tindakan diskriminatif (pilih kasih) yang diterimanya. Hal ini dapat menimbulkan kebencian di kalangan murid;
  • Sanksi (hukuman) dalam pendidikan haruslah merupakan sanksi edukatif, yakni sanksi yang bersifat dan dimaksudkan untuk memperbaiki, bukan untuk menghancurkan kepercayaan dan harga diri murid.

Pembelajaran Pendidikan Islam
Interaksi Guru dan Siswa dalam Pembelajaran
  • Metode Pengajaran: guru dituntut mengajar subjek didik sesuai dengan tingkat pemahamannya, jangan sampai mengajarkan materi yang tidak proporsional dan tidak dapat dipahami subjek didiknya;
  • Tahapan sistematik dalam mencapai hal itu: 1) guru menyampaikan problem inti dari setiap bab kajian, agar secara umum diperoleh gambaran utuh keseluruhan bab kajian; 2) secara bertahap mengulas ragam variasi pendapat yang berkembang dari setiap bab; 3) guru menyelesaikan dan menjelaskan problem-problem pelik yang tak terpecahkan agar subjek didiknya mencapai penguasaan materi yang argumentatif;
  • Guru menyusun strategi lanjut berupa diskusi, dialog, adu argumentasi. Dengan strategi ini, materi pembelajaran yang telah dikuasai berubah menjadi sebuah “pengalaman” pribadi yang teruji. Sebab efek diskusi dan dialog jauh lebih kuat dibanding efek pengulangan.
  • Pengajar (guru). Proses pembelajaran merupakan proses interaksi rasional dan hidup antara pendidik dan peserta didik, antara orang yang sudah “dewasa” dan orang yang belum “dewasa”. Oleh karena itu ada dua prinsip dasar edukatif yang sangat penting: kitab (buku) tidak bisa menggantikan posisi guru dalam pengajaran. Guru berperan penting dalam proses belajar, pembinaan moral, dan keyakinan. Dengan begitu seorang guru yang diamanati mengajar diharapkan mempunyai kesempurnaan pribadi, baik dalam kapasitas keilmuan, moral, maupun perangainya. Seorang pendidik menurut Ibnu Sina seharusnya cerdas, agamis, bermoral, simpatik, kharismatik, dan pandai membawa diri.
Penyiapan Individu untuk Berpartisipasi Aktif dalam Kehidupan Ekonomi Masyarakat 
Tuntutan para ahli pendidikan muslim terhadap perlunya pengarahan peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam kehidupan ekonomi masyarakat membawa pada keharusan diversifikasi pengajaran, agar masing-masing peserta didik dapat belajar hal yang sesuai dengan minat dan bakatnya sebagai bekal terjun ke dalam kancah kehidupan sosial. Dengan demikian guru harus menyingkap potensi-potensi yang dimiliki peserta didik dan mengarahkannya mengingat tidak semua jenis ketrampilan bisa dengan mudah dikuasai, melainkan hanya ketrampilan yang sesuai dengan bakatnya. Dengan begitu guru akan mengetahui seberapa besar peluang yang dimiliki peserta didik untuk bisa menguasai ketrampilan yang akan diajarkannya. Lebih jauh, pengajaran ketrampilan benar-benar akan mendapatkan relevansi “psikologis”, dan benar-benar efektif dan efisien.

Demikianlah uraian singkat mengenai teori pendidikan Islam menurut ahli pendidikan. Semoga bermanfaat.


Advertisement

Terima kasih telah berkomentar dengan baik dan sopan.
EmoticonEmoticon